Ma'badong

Tarian upacara dari Toraja, Sulawesi Selatan yang diadakan pada upacara kematian.

Landscape Perkampungan di Toraja

Rumah adat tongkonan dan Lumbung yang berjejer membentuk suatu kesatuan yang indah dipandang mata.

Pesta Kembang Api di Bundaran Kolam Makale

Acara ini diadakan setiap tahun bersamaan dengan Lovely December.

Tengkorak Kepala Manusia di Ke'te Kesu

Pemandangan ini bisa di temukan di beberapa tempat di Toraja salah satunya di ke'te kesu, Rantepao.

Adu Kerbau "Tedong Silaga"

Acara ini bagian dari ritual adat rambu solo " Upacara Kematian " dan merupakan acara yang paling seru.

Tuesday, 9 August 2016

Silsilah Sistem Pemerintahan Kapuangan "Raja" di Toraja.

Silsilah kepuangan di Toraja dimulai dari Puang Tamborolangi yang menurut cerita sejarah puang Tamborolangi  adalah manusia yang turun dari langit di puncak Gunung Kandora pada sekitar pertengahan abad 4
Bate Manurung merupakan simbol/bendera sisitem pemerintahan kepuangan yang masih tersimpan baik di Tongkonan Layuk Sangalla' sebagai pusat pemeritahan kepuangan pada saat itu.
Puang Tamboro Langi’ inilah yang merupakan raja petama di Kalindobulanan Lepongan Bulan dan sekaligus merupakan leluhur raja-raja di Kerajaan Lepongan Bulan (Tana Toraja) pada khususnya dan Kerajaan Tallu Bocco yang pertama (Toraja,Luwu dan Gowa) pada umumnya
1. Puang Tamboro Langi. Bergelar Puang Tomatasak yang pertama di Kalindobulanan Lepongan Bulan,Kawin dengan Puang Sanda Bilik dari Sungai Sa’dan di Saepa Deata,melahirkan 4 orang Putera
A. Puang Papai Langi’ di Gasing
B. Puang Tumambuli Buntu di Napo
C. Puang Sanda Boro di Batu Borrong(Kaki Gunung Sinaji)
D. Puang Messok di Rano Makale
2. A. Puang Papai Langi’ menggantikan ayahnya sebagai Puang Tomatasak II,kawin dengan 2 orang Putri,masing-masing bernama:
A.1. Puang Allo anginan,berasal dari air kolam di Gasing,melahirkan 4 orang anak
a. Puang Paetong di Otin Mengkendek
b. Puang Toding di Banua lando Makale
c. Puang Landek di Su’pi Sangalla’
d. Puang Panggeso di Tiromanda Makale
A.2. Tumba’ Sarambunna dari keturunan tomakaka di Banua Puan,melahirkan 8 anak :
a. Sarambunna di Tinoring Mengkendek
b.Tomemanuk di Bala Mengkendek
c. La’la di Batu Rondon Mengkendek
d. Samang di Tengan Mengkendek
e Yarra’ Matua di Palipu’Mengkendek
f. Tintiri Buntu di Sillanan Mengkendek
g. Bangke’ Barani di Botang Makale
h. Bombiri Lemo di Pa’buaran Makale
B. Puang Tumambuli Buntu diangkat sebagai Puang Tomatasak Muda di Kalindobulanan di Ulunna Lepongan Bulan,kawin dengan 2 orang Putri,masing-masing bernama:
B.1. Puang Bo’ngga ri Napo,berasal dari batu di Napo,melahirkan 4 orang anak
a. Puang Saredadi di Karua
b. Puang Emabtu di Sesean
c. Puang Ampang di Sa’dan
d. Puang Lambe’susu di Napo
B.2. Puang Manaek di Nonongan ,melahirkan 9 anak :
a. Puang Palaga di tarongko Makale
b. Puang Marimbun di Bungin Makale
c. Puang Rambu Langi’ di Pangi Makale
d. Puang Tokondok di Buakayu
e Puang Tinti di Lambun Tapparan,Salluputti
f. Puang Paladan di Siguntu’Nonongan
g. Puang Pata’ba’di Parakan
h. Puang Petimba Bulaan di Kaero
C. Puang Sanda Boro diangkat sebagai Puang Tomatasak Muda di Kalindobulanan di Ingkokna Lepongan Bulan,kawin dengan seorang Putri, bernama:
C.1. Puang Bu’tui Pattung,berasal dari Batu Borrong,melahirkan 4 orang anak
a. Puang Palandongan di di Marintang
b. Puang Rombe Londong di Tabang
c. Puang Mate Malolo (meninggal saat masih gadis)
d. Puang Lakipadada
Patung Puang Lakipadada yang berdiri megah di Bundaran Kolam Makale
Mengembara mencari ilmu untuk hidup abadi sampai akhirnya menikah dengan Putri Gowa yang melahirkan:
Puang Patta La Bantan (Toraja)
Puang Patta La Bunga (Luwu)
Puang Patta LaMerang (Gowa)
D. Puang Messok diangkat sebagai Puang Tomatasak Muda di Kalindobulanan Tanganna Lepongan Bulan,kawin dengan seorang Putri, bernama:
D.1. Puang Timban,di rano Makale,melahirkan seorang anak
a. Puang Payak Allo bergelar Datu Matampu’,menggantikan Pamannya Puang Papai Langi’, sebagai Puang Tomatasak III di Kalindo Bulanan Lepongan Bulan di Rano
3. Puang Payak Allo sebagai Puang Tomatasak III kawin dengan Puang Tumba’ Paramak dari Makale dan melahirkan seorang Putra bernama Puang Laso’ Paramak
Pada masa ini terjadilah Perang Saudara Pertama di Kalindo bulanan Lepongan Bulan,antara Puang Paramak Datu’ Matampu dengan Puang Rambu Langi’ dari Pangi
4. PuangPatta La Bantan anak dari Puang Lakipadada kembali dari Gowa akhirnya dilantik sebagai Puang Tomatasak IV di Kalindo bulanan Lepongan Bulan di Kaero,untuk menenangkan saudara-saudaranya yang berperang di kampung
Puang Patta La Bantan inilah yang membangun Kaero sebagai Tongkonan Layuk di Kalindobulanan Lepongan Bulan.
Menikah dengan Petimba Bulaan dari Nonongan dan melahirkan putera bernama Puang Timban Boro (Puang Tomtasak V)

5. Puang Timban Boro
Menggantikan ayahnya Puang Patta La Bantan sebagai Puang tomatasak V di Kalindo bulanan Kaero,kawin   dengan seorang putri bernama Puang Pasuen dari Tondon Makale yang melahirkan Putra bernama Puang Kapu’Boro
6. Puang Kapu’ Boro
Menggantikan ayahnya Puang Puang Timban Boro sebagai Puang tomatasak VI di Kalindo bulanan Kaero,kawin   dengan seorang putri bernama Puang Dipa’pitu dari Kombong Bura yang melahirkan Putra bernama Puang Tangmarakia
7. Puang Tangmarakia
Menggantikan ayahnya Puang Kapu’ Boro sebagai Puang tomatasak VII di Kalindo bulanan Kaero,kawin   dengan seorang putri bernama Puang Tumba’paseno Langi dari Buntu Kaero yang melahirkan Putra bernama Puang Paseno langi’
8. Puang Paseno langi’
Menggantikan ayahnya Puang Tangmarakia sebagai Puang tomatasak VIII di Kalindo bulanan Kaero,kawin   dengan seorang putri bernama Puang Tumba’Tangkokean dari Otin Mangkendek yang melahirkan Putra bernama Puang Tanggulungan
9. Puang Tanggulungan
Menggantikan ayahnya Paseno langi’ sebagai Puang tomatasak IX di Kalindo bulanan Kaero,kawin   dengan seorang putri bernama Puang Tumba’Riu’Datu dari Batualu yang melahirkan Putra bernama Puang Sampa Raya
10. Puang Sampa Raya
Menggantikan ayahnya Puang Tanggulungan sebagai Puang tomatasak X di Kalindo bulanan Kaero,kawin   dengan seorang putri bernama Puang Tumba’Bubun Datu dari Tondon,Makale yang melahirkan Putra bernama Puang Galugu
11. Puang Galugu
Menggantikan ayahnya Puang Sampa Raya sebagai Puang tomatasak XI di Kalindo bulanan Kaero,kawin   dengan seorang putri bernama Puang Tumba’Lanjang dari Tondon,Makale yang melahirkan 2 orang Putra yaitu:
       11.1. Puang Lanjang Dolo 
                kawin dengan Puang Tumba’Kaise’ dari Butualu melahirkan 5 orang anak
11.1.a Puang Bullu Matua
11.1.b Puang Pasolang Boro
11.1.c Puang Tandi
11.1.d Puang Bala Lelen
11.1.e Puang Pagunturan
       11.2. Puang Pabuaran Dolo
                kawin dengan Puang Tumba’Kaise’ dari Butualu melahirkan 5 orang anak
11.2.a Puang Raya Sampin
11.2.b Puang Tampang
11.2.c Puang Tangmarak
12. Puang Pabuaran Dolo
Menggantikan ayahnya Puang Galugu sebagai Puang tomatasak XII di Kalindo bulanan Kaero,disini tidak ada catatan mengapa Pengganti Puang Galugu adalah Puang Pabuaran Dolo bukan Anak tertuanya Puang Lanjang Dolo.
13. Puang Raya Sampin
Menggantikan ayahnya Puang Pabuaran Dolo sebagai Puang tomatasak XIII di Kalindo bulanan Kaero
Catatan: Pada zaman ini terjadi Perang saudara ke II, antara Puang Raya Sampin dengan Puang Bullu Matua(anak dari Puang Lanjang Dolo)
14. Puang Bullu Matua

Dalam perang saudara kedua di Kalindobulanan tsb dimenangkan oleh Puang Bullu Matua dan diangkat menjadi Puang Tomatasak XIV di Kalindobulanan Lepongan Bulan,Kawin dengan Puang Bitti’Langi’ dari Tarongko Makale yang melahirkan tiga orang anak,Yaitu
14.1. Puang Bitti’Langi
Kawin dengan Puang Tumba’Pakolean dari Pangi dan melahirkan
14.1.a Puang Tiang Langi’
14.2. Puang Kanna
Kawin dengan Puang Puling dari Otin Mangkendek dan melahirkan
14.2.a Puang Palodan
14.2.b Puang Kombo Langi’
14.3. Puang Makaun Allo (gugur dalam perang saudara)

BASSE TALLU LEMBANGNA
Setelah ketiga cucu Puang Bullu Matua sudah dewasa,beliau membagi Kerajaan Lepongan Bulan menjadi tiga Kerajaan diatas suatu landasan sumpah yang disebut Basse Tallu Lembangna yaitu Makale.Sangalla’ dan Mengkendek
Walaupun ketiga kerajaan ini berkuasa penuh memerintah dan mengatur wilayahnya masing-masing yang disebut Puang Basse Kakanna Makale,Puang basse Tanganna Sangalla’ dan Puang Basse Adinna Mengkendek,namun demikian secara simbolis masih ada Puang Tomatasak Kalindobulanan Lepongan Bulan yang menurut sejarah selalu dijabat oleh Puang Basse Tanganna Sangalla’ selama 13 periode mulai dari Puang Palodang sampai Puang Laso’Rinding (Puang Sangalla’),salah satu alasannya karena Tongkonan Layuk Kaero yang merupakan Pusat (Keraton/Istana) Lepongan Bulan dibangun oleh Puang Patta La Bantan berada di wilayah Sangalla’


1. Puang Tiang Langi’  sebagai Puang Basse Kakanna Makale I
dengan gelaran Sullena Puang Bullu Matua lan padang ri Makale,solonna Puang Tiang Langi’ te Lipu Basse Kakanna, kawin dengan Puang Kobong Bulaan dari Mangasi Mengkendek,melahirkan seorang putera bernama Puang Todierong
2. Puang Todierong  mengganti ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale II
Menggantikan ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale II, kawin dengan Puang Tumba’ Palonga di Tondon Makale,melahirkan seorang putra bernama Puang Palonga’
Catatan:
Pada masa ini dibangun persekutuan antara tiga daerah Kapuangan yakni Puang Todierong dari Makale,Puang Tolayuk dari Baroko dan Puang Tokalu’ dari Enrekang. Basse Persekutuan ini dikenal dalam sejarah dengan ucapan:
Basse sang bembe’manik sangluse’giring-giring”
Basse  persekutuan persaudaraan antara ketiga daerah Kapuangan ini bertujuan memelihara persatuan dan kesatuan dalam wujud kekeluargaan yang akan nampak terutama dalam Upacara Rambu Solo’
Basse ini diucapkan dalam sasta Toraja tinggi sebagai berikut:
Bandanmi pole’ basse titanan tallu
Tulangda’mi pandan dipopemamba galugu
Tirindu batu lalikan,kumua………
Ianna masaki ulunna Makale
Untintimi gandang bulaana tu Tolayuk lan di Baroko,
Napasa’ding tu Endekan
Susi duka kemasaki ulunna Endekan
Undedekmi gandang bulaanna to Tolayuk lan di Baroko,
Napasa’ding tu Makale
Realisasi dari Basse Persaudaraan ini tampak dalam sejarah ialah ketika Upacara Pemakaman Puang Tarongko di Makale, maka raja-raja dari Pitu Masserenrempulu ( Enrekang, Maluw’, Buntubatu, Kassa’,Alia’ ,Batulappa’ dan Maiwa) datang berbelasungkawa ke Makale, Demikian pula waktu meninggalnya Puang Enrekang ( Pancai Tana Bunga Walie) semua Puang-Puang dari Tallu Lembangna Makale,Sangalla’ dan Mengkendek turun berbelasungkawa ke Enrekang.
3. Puang Polanga  mengganti ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale III
kawin dengan seorang Putri Salle Bayu dari  Tarongko Makale,melahirkan seorang putra bernama Puang Pate’dangan
4. Puang Pate’dangan  mengganti ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale IV
kawin dengan seorang Putri Puang Balun Manik dari Awa’ Tarongko Makale,melahirkan seorang putra bernama Puang Sugi
5. Puang Sugi’  mengganti ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale V
kawin dengan seorang Putri Puang Tumba’Payuk di Makale,melahirkan 2 orang putra yaitu
    5.1 Puang Sui’ Lalong
    5.2 Puang Payuk diangkat sebagai Tunduk Tata’ na Basse Kakanna lembang di Makale ketika pecah perang antara To Pada Tindo di Lepongan Bulan melawan orang-orang Bone sebagai tentara Pakila’Allo yang mengadakan penindasan terhadap orang-orang Kalindo Bulananna lepongan Bulan.
Kawin dengan seorang  putri bernama Tumba’ Parukka di Bulo Makale melahirkan dua orang Putera yaitu:
          5.2.a Puang Parukka
          5.2.b Puang Lolon
6. Puang Sui’ Lalong  mengganti ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale VI
kawin dengan seorang Putri Puang Tumba’ Parapak dari Kaero,Sangalla’,melahirkan seorang putra bernama Puang Parapa’
7. Puang Parapa’  mengganti ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale VII
kawin dengan seorang Putri Puang Tumba’ Lolo angin di Tarongko Makale,melahirkan seorang putra bernama Puang Lolo angin
8. Puang Lolo Angin  mengganti ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale VIII
kawin dengan seorang Putri Puang Balun Manik dari Awa’ Tarongko Makale,melahirkan 2 orang anak bernama
    8.1 Puang Payung Allo
    8.2 Puang Tumba’ Payung Allo kawin dengan seorang Puang dari Bebo’ Sangalla’ bernama Puang Makongkan melahirkan seoran puteri bernama Tumba’ Makongkan
9. Puang Payung Allo  mengganti ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale IX
kawin dengan seorang Putri Puang Tumba’ Limbu langi’ dari Kaero Sangalla’ tapi tidak mempunyai keturunan
10. Puang Tumba’ Makongkan mengganti Pamannya menjadi Puang Basse Kakanna Makale X
kawin dengan seorang Putra bernama Puang Laso’ Ses alias Puang Mammulu dari Tangti Mengkendek,melahirkan seorang putra bernama Puang Tarongko
11. Puang Tarongko mengganti ibunya menjadi Puang Basse Kakanna Makale XIkawin dengan 7 orang Putri ,masing-masing bernama:
11.1. Puang Lai’ Tangnga’Layuk dari Makale melahirkan
11.1.a Puang Indo’ Rante Allo
11.1.b Puang Laso’Tampo (Puang Pantan)
11.1.c Puang A.Rante Allo (Puang Tondon)
11.2. Puang Tumba’ Manuk Allo dari Manggau melahirkan seorang Putera bernama Puang Manuk Allo dikirim oleh ayahnya ke Sidenreng (Bugis) dan mendapat gelar Andi Lolo,
Besama ManukaAlloyang dikirim Puang Tarongko,Puang Limbu Langi’ (Puang Basse Tanganna Sangalla XI/Puang Tomatasak XXV) juga mengirim puteranya Laso’Rinding (Puang Sangalla), mereka pulang dengan menguasai Bahasa,budaya dan menulis lontar,Taktik dan seni strategi perang Bugis
      11.3. Puang Tumba’Toding Allo melahirkan putera bernama Puang Toding Allo(Puang Rante Allo)
11.4. Puang Tumba’Sumbung melahirkan 2 orang masing-masing bernama
11.4.a. Puang Sumbung(Puang Massora)
11.4.b. Puang Lai’ Tambing
11.5. Puang Tumba’Sa’dan melahirkan puteri bernama Puang Lai’ Sa’dan
11.6. Puang Tumba’Baratu melahirkan puteri bernama Puang Lai’ Baratu
11.7. Puang Tumba’Pidun melahirkan putera bernama Puang Sumbung(Pidun)
Catatan:
Dan pada saat itu muncul invasi Bugis ke Tana Toraja. Terjadilah perang antara Uwa Situru’ alias Andi’ Guru melawan bangsawan Toraja. Orang -orang yang lemah menjadi korban karena ditawan oleh Bugis. Peristiwa ini dalam sejarah disebut :
Tonna Kumande ulang bulu bangla’
Tenna mangintok karidi’ dipabaru
12. Puang Rante Allo alias Puang Tondon menggantikan ayahnya sebagai Puang Basse Kakanna Makale XII
di Lembang Makale dengan gelar Kepala Distrik Makale (1923-1943)
Catatan:
Tahun 1926 Tana Toraja sebagai Onder Afdeeling Makale-Rantepao dibawah Self bestur Luwu Puang A.Rante Allo kawin dengan dua orang putri masing-masing bernama:
12.1. Puang Lai’Sirande dari Mengkendek,melahirkan 5 orang anak yaitu:
12.1.a. P.Lai’Rante Allo
12.1.b. P.Tandi Lesse Rante Allo
12.1.c. P.Lai’Bassang
12.1.d. P.Rante Allo (Rante)
12.1.e. P.Bunga Bau’
12.2. Lai’Jaga dari Penanda Rante Bua,melahirkan Danduru Cs
Puang Manuk Allo (Andi Lolo) kawin dengan 7 orang putri masing-masing bernama:
1. Tumba Datu dari Tiromanda,melahirkan 2 orang putera yaitu:
a. Puang Johanis Lambe Andilolo
b. Puang Benyamin Ruruk Andi Lolo
2. Puang Sinnong La’bi dari Bungin Makale,melahirkan 5 orang anak
a. Puang Mendedek
b  Puang Lai’Andi kawin dengan Puang Laso’Torantu
c. Puang Lai’Surao
d. Puang A.Duma’ Andi Lolo
e. Puang Lai’Songkeng kawin dengan BT.Sakkung 3. Indo’na Paga’,melahirkan 2 orang anak yaitu:
a. Haji Paga’ Andilolo
b. J.Ba’ka’ Andi Lolo
4. Indo’na Songkeng dari Dun,melahirkan Songkeng yang tamanang
5. Lai’Simmin dari Sopai,melahirkan :
a. Marunu
b. Kenda
c. Sulle
6. Indo’na So’Rante dari Sillanan,melahirkan So’Rante,mate malolle’ di rimba kayu hitam Palu Sulawesi    Tengah
7. Indo’na Lai’Koli’,melahirkan 2 orang puteri yaitu:
a. Haji Koli’
b. Lai Sanning
13. Puang Adrial Duma’ Andilolo Putra dari Puang Andilolo menggantikan Pamannya Puang A.Rante Allo sebagai Puang Basse Kakanna XIII di Lembang Makale dengan gelar Kepala Distrik Makale  (1943 – 1949). Puang A.D Andilolo kawin dengan D.Mapaliey
Catatan:
Pada tanggal 18 Oktober 1946 dengan besluit LTGG tanggal 8 Oktober 1946 Nomor 5 ( Stbld Nomor 105 ) Onderafdeling Makale/Rantepao dipisahkan dari Swapraja yang berdiri sendiri dibawah satu pemerintahan yang disebut TONGKONAN ADA’.Catatan ttg Puang A.D Andilolo:
1. Sebagai Puang Makale 1943-1949
2. Sebagai Ketua Dewan Tongkonan Ada’KerajaanTana Toraja 1949 s.d 1950 Susunan Dewan Eksekutif Kerajaan Sendiri Tana Toraja :
Ketua     : Puang A.D.Andilolo dari Makale
Anggota : Puang Laso’Rinding dari Sangalla’
Anggota : Puang Laso’Torantu dari Mengkendek’
Anggota : Ma’dika Bombing dari Buakayu
Anggota : Ma’dika Tandirerung dari Ulusalu
Anggota : Siambe’ H.Saba’ dari Madandan
Anggota : Siambe’ Tandirerung dari Kesu’
Anggota : Siambe’ Salurapa’ dari Nanggala’
Anggota : Siambe’ Kombong Langi’ dari Tikala
Anggota : Siambe’ Sarungu’ dari Pangala’3. Anggota Parlemen RIS 1950 s.d 1959
4. Menjadi Gubernur muda pada Kementrian Dalam Negri RI sampai pensiun tahun 1988Pada saat Pemerintahan berbentuk serikat (RIS ) tahun 1946 TONGKONAN ADA’ diganti dengan suatu pemerintahan darurat yang beranggotakan 7 orang dibantu oleh satu badan yaitu KOMITE NASIONAL INDONESIA ( KNI ) yang beranggotakan 15 orang.
Dengan Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah Sulawesi Selatan Nomor 482, Pemerintah Darurat diadakan dan pada tanggal 21 Pebruari
14. Puang Tandi Lesse Rante Allo mengganti sepupunya Puang AD Andilolo sebagai Puang Basse Kakanna XIVdi Lembang Makale (1950-1960)
Catatan:
Pada tanggal 18 Oktober 1946 dengan besluit LTGG tanggal 8 Oktober 1946 Nomor 5 ( Stbld Nomor 105 ) Onderafdeling Makale/Rantepao dipisahkan dari Swapraja yang berdiri sendiri dibawah satu pemerintahan yang disebut TONGKONAN ADA’.Catatan ttg Puang A.D Andilolo:
1. Sebagai Puang Makale 1943-1949
2. Sebagai Ketua Dewan Tongkonan Ada’KerajaanTana Toraja 1949 s.d 1950 Susunan Dewan Eksekutif Kerajaan Sendiri Tana Toraja :
Ketua     : Puang A.D.Andilolo dari Makale
Anggota : Puang Laso’Rinding dari Sangalla’
Anggota : Puang Laso’Torantu dari Mengkendek’
Anggota : Ma’dika Bombing dari Buakayu
Anggota : Ma’dika Tandirerung dari Ulusalu
Anggota : Siambe’ H.Saba’ dari Madandan
Anggota : Siambe’ Tandirerung dari Kesu’
Anggota : Siambe’ Salurapa’ dari Nanggala’
Anggota : Siambe’ Kombong Langi’ dari Tikala
Anggota : Siambe’ Sarungu’ dari Pangala’3. Anggota Parlemen RIS 1950 s.d 1959
4. Menjadi Gubernur muda pada Kementrian Dalam Negri RI sampai pensiun tahun 1988Pada saat Pemerintahan berbentuk serikat (RIS ) tahun 1946 TONGKONAN ADA’ diganti dengan suatu pemerintahan darurat yang beranggotakan 7 orang dibantu oleh satu badan yaitu KOMITE NASIONAL INDONESIA ( KNI ) yang beranggotakan 15 orang.
Dengan Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah Sulawesi Selatan Nomor 482, Pemerintah Darurat diadakan dan pada tanggal 21 Pebruari
14. Puang Tandi Lesse Rante Allo mengganti sepupunya Puang AD Andilolo sebagai Puang Basse Kakanna XIVdi Lembang Makale (1950-1960)

Hingga tulisan ini di posting belum ada dan mungkin tidak akan ada lagi Puang "Raja" yang dilantik secara resmi untuk membawahi suatu daerah adat di Toraja. Sampai disini tulisan tentang silsilah sistem pemerintahan kepuangan di Tondok Lepongan Bulan Tana Matari Allo". Apabila ada kekeliruan silahkan dikoreksi dan disampaikan di kolom komentar.
Salam Portal Solata.
" Jangan sekali-kali Melupakan Sejarah"

NB:
Tulisan ini sebelumnya telah di posting di blog MANUKALLO dan di posting ulang oleh portal solata untuk berbagi informasi dan sejarah Toraja.
Kurre Sumanga' / Thank You


Sunday, 12 June 2016

Cerita Tuak Toraja Dan Surga Tersembunyi Bernama Bokin


28 Juli
Hari itu, kaki saya menapak di Tana Toraja sekitar pukul 08.00 WIT. Tana Toraja sendiri seperti yang kita ketahui bersama, punya suku Toraja yang kabarnya mendiami daerah pegunungan dan tetap mempertahankan gaya hidup yang khas dan masih menunjukkan gaya hidup Austronesia, yang asli dan mirip dengan budaya Nias. Daerah ini merupakan salah satu obyek wisata di Sulawesi Selatan.


Setiba di sana saya langsung cari-cari informasi soal penginapan, tentunya kalau bisa dapat yang murah meriah. Lalu saya diarahkan ke Wisma Monica, dulu, sekitar 3 tahun yang lalu saya juga sempat menginap di sana, tapi harganya paling murah itu Rp 250 ribu. Berhubung angka yang harus saya keluarkan lumayan besar untuk ukuran saat ini, memaksa saya untuk berfikir cepat dan mencari alternatif lain yang lebih masuk akal, karena sebetulnya saya cuma semalam saja di sini, besoknya saya akan meninggalkan Toraja. Nah, kepalang saya sudah ada di sini saya ingin keliling-keliling sepuasnya, mau menghajar Toraja seharian. Saya lalu menuju bis perwakilan di Rantepao Daya, memesan bis Litha namanya, ke Makassar yang saya bayar Rp 140 ribu.Setiba di tempat bis itu, tas ransel saya yang maha berat itu saya titipkan di kantor bis, lalu saya mencari rentalan motor untuk menyalurkan hasrat saya menjelajah Toraja sepuasnya. Dapat informasi di sana, kalau mau rental motor itu Rp 80 ribu sampai pukul 17.00 WIT. Ah, itu masih terlalu mahal bagi saya untuk sebuah rentalan motor. Maklum saja kawan-kawan, saya harus hemat-hemat duit.
Alternatif saya berikutnya adalah warnet! What? Mungkin itu yang ada di pikiran kawan-kawan, mau jalan-jalan tapi nyari warnet? Ya. Saya cari warnet bukan untuk melihat-lihat Toraja dari dunia maya, tapi saya ke warnet mau mencari kira-kira ada gak, sih kenalan saya di Toraja. Hasilnya?
Tak ada satupun yang saya kenal! Jujur kala itu saya mulai putus asa, belum lagi ditambah dengan kelelahan fisik yang diakibatkan sangat sedikit waktu untuk beristirahat total. Daripada tidak sama sekali saya pikir, lebih baik saya jalan-jalan saja dengan kaki ini ke pasar. Mata saya tertuju ke sekelompok orang yang berpakaian rapi jali, sangat aneh dengan pakaian seperti itu ada di sebuah pasar, dan mereka naik truk. Penasaran akan mau ke mana mereka, saya langsung mengajak salah seorang dari rombongan itu untuk ngobrol, mungkin saja ada informasi yang bagus yang bisa saya dapatkan. Toh, saat ini saya sudah putus asa. Sama saja.

Suasana salah satu pesta perkawinan adat Tanah Toraja & Kerbau bule merupakan kerbau yang sangat mahal  ketika dijual di Tana Toraja.

Abang yang saya tanya itu mengatakan rombongan mereka mau ke sebuah pesta perkawinan. Mendengar itu, melihat mobil truk, saya jadi berniat meminta pertolongan, kira-kira saya boleh gak ikut mereka. “Silakan kalau mau ikut,” itu kalimat santai dari mereka. Sontak saya tertawa bahagia di dalam hati, ada-ada saja. Ini saya rasa bukanlah sebuah kebetulan semata. Karena dengan ikut mereka saya akan punya 2 sasaran dengan 1 anak panah. Saya bisa ke tempat tujuan mereka sekaligus saya bisa mengabadikan bagaimana, sih sebenarnya pesta perkawinan ala Toraja. Jadi ceritanya, kami sudah sampai di lokasi, beragam kegiatan adat ala Toraja juga sudah saya nikmati, dan sekarang waktunya kami untuk pulang kembali.
Lalu, mendengar kalimat ‘Pulang’ itu saya lagi-lagi kebingungan, mau ke mana saya setelah sampai di pasar?Dengan rasa pengharapan dan sedikit kepercayaan diri, saya meminta pertolongan salah seorang di truk itu, apakah dia bersedia menampung saya di rumahnya.

Anda tahu jawabannya? Anda tahu bahwa kami baru kenal di atas truk dan bertemu hanya beberapa jam? Lalu anda tahu bagaimana reaksi orang itu kala saya meminta untuk tinggal di rumahnya? “Tenang saja, tidur di rumah saya saja, nanti kita minum ballo (tuak Toraja),” kata bapak itu, yang namanya Bapak Elwin. What a people?. Kawan-kawan pasti merasakan betapa bahagia dan senangnya saya mendengar permintaan yang dikabulkan seperti itu, terlebih dengan adanya iming-iming mencicipi ballo. Tanpa pikir panjang, saya langsung mengiyakan kata-kata Pak Elwin.
Oiya, tempat Pak Elwin tinggal itu namanya Kampung Bokin. Perjalanan menuju kampung itu tidaklah mudah, setidaknya memakan waktu sampai 1 jam-an untuk sampai ke sana.Jalanan yang kami lewati berbatu dan berlubang. Sore harinya saya tiba di kampung itu. Kawan-kawan tidak akan bisa membayangkan bagaimana nyamannya di kampung ini, daerahnya terbentang luas persawahan. Di luar itu, saya lebih kagum dengan adanya orang yang mau menampung walau hanya kenal di atas truk saja. Percayalah, ini bukan hanya cerita-cerita dongeng, ini masih ada di Indonesia, di mana tidak ada sebuah sinisme dan rasa ketidakpercayaan antar sesama.

Saya berfoto bersama keluarga Bapak Elwin kampung Bokin Tanah Toraja & Ballo (Tuak Toraja) minuman khas Tanah Toraja
29 Juli
Hari pertama di Kampung Bokin di rumah Abang Elwin, dia tidak mau dipanggil bapak, karena kalau dipanggil bapak kesannya ada gap dan dia mau saya panggil dengan abang saja. Saat saya bangun, kaki saya melangkah ke luar, kepala lewat jendela, ternyata rumah Bang Elwin itu seperti rumah panggung, saat saya melihat sekeliling dari atas rumah itu, pemandangan sangat indah. Sangat indah. Di hadapan saya ada hamparan hijau sawah yang siap panen, kabut pagi yang pecah seakan ditembus sinar matahari menghujam butir-butir tanah di sana. Tiba-tiba saya mencium aroma yang tak asing. Kopi. Secangkir kopi Toraja ternyata telah terhidang dengan asap yang kental di sudut meja. Kopi kental khas Toraja itu membangunkan mata saya karena sanggup membias hawa dingin di Bokin pagi itu.

Kopi Toraja dan pemandangan dari atas rumah pak Elwin di kampung Bokin.
Tak terasa dengan pemandangan dan hangatnya kopi Toraja itu saya sudah hampir satu jam duduk menikmati pemandangan. “Bang, ini, adalah tempat yang akan menjadi salah satu tempat favorit saya selama perjalanan hidup saja,” itulah kata-kata yang saya sematkan ke Bang Elwin. Pagi itu juga Bang Elwin menemani saya berkeliling di sekitar kampung. Sejauh mata memandang hanya kedamaian yang saya rasakan, perkampungan itu sangat murni, baik alamnya maupun warganya. “Sungguh nikmat luar biasa kalian tinggal di kampung seindah ini,” sungut saya dalam hati sambil memandang anugerah yang diberikan Tuhan kepada Bokin.
Seorang anak mengangkat karung berisi makanan kerbau dengan pemandangan bukit-bukit & salah satu bebatuan di antara hamparan sawah dibelakang rumah pak Elwin.
Senyuman bapak Elwin yang menerima saya tinggal dirumahnya.
Hari pertama saya di Bokin sangat saya nikmati dengan maksimal, tak ada satu titikpun di Bokin yang membuat saya bosan. Bahkan saking saya cinta dengan kampung ini saya sengaja menelpon bis yang saya pesan, dan membatalkan perjalanan saja dan menggantinya dengan hari yang lain, karena saya masih sangat betak di Bokin, salah satu surga yang tak terlihat. Saya memilih tanggal 1 Agustus untuk pergi ke Makassar, karena Bang Elwin mengizinkan saya untuk tinggal selama yang saya mau. Cerita saya dengan Bang Elwin ini mirip kutipan dari Francis Bacon, dia bilang “Bila orang mulai dengan kepastian, dia akan berakhir dengan keraguan. Jika orang mulai dengan keraguan, dia akan berakhir dengan kepastian”. Lagi-lagi, malam berikutnya saya di Bokin dengan cangkir-cangkir Ballo untuk mencairkan suasana sebelum tidur. 

*****
* Tulisan ini telah diposting di blog www.jejakpengembara.com oleh penulis Pengembara dan diposting kembali oleh Portal Solata dengan tujuan untuk berbagi informasi kepada masyakat kususnya masyarakat toraja. 
* Tulisan ini diposting oleh Portal Solata tanpa merubah judul ataupun isi dari tulisan sebelumnya. 
* Tulisan asli dapat dibaca di http://jejakpengembara.com/cerita-tuak-toraja-dan-surga-tersembunyi-bernama-bokin/

- Bagi orang Toraja " Tamu adalah Rejeki, jika tak ada lagi orang yang bertamu ke rumah kita berarti ada yang salah dengan diri kita "-

Salam Hormat Portal Solata
Kurre Sumanga' / Thank You
Sumber: * Tulisan ini telah diposting di blog www.fraunesia.com oleh penulis Unesia Drajadispa dan diposting kembali oleh Portal Solata dengan tujuan untuk berbagi informasi kepada masyakat kususnya masyarakat toraja. * Tulisan ini diposting oleh Portal Solata tanpa merubah judul ataupun isi dari tulisan sebelumnya. * Tulisan asli dapat dibaca di http://www.fraunesia.com/2014/10/kampung-ala-tana-toraja-juga-ada-di.html Salam hormat Portal Solata. Kurre Sumanga' / Thank You

Make Money Online : http://ow.ly/KNICZ


Monday, 28 March 2016

Trik Solata: Cara Memiliki 2 Akun BBM Dalam 1 HP


Berbicara tentang teknologi mungkin bukan lagi hal lumrah. Hadirnya kemajuan teknologi dalam kehidupan kita tidak bisa dihindari  seperti halnya kemajuan teknologi canggih di bidang telekomunikasi yaitu Ponsel Pintar atau Smartphone. Sekarang ini kehadiran smartphone merupakan hal yang luar biasa dan sudah merubah gaya hidup banyak orang.
Pada tulisan kali ini Portal Solata yang biasanya dan bahkan selalu memposting tulisan identik dengan Toraja akan sedikit melenceng dan membahas tentang salah satu aplikasi smartphone yaitu BlackBerry Messenger (BBM). Maksud dari kata melenceng bukan berarti meninggalkan postingan tentang toraja tapi tetap ada kaitan dengan toraja karena tak bisa dipungkiri sebagian besar orang toraja merupakan bagian dari pengguna aplikasi BBM (maaf sedikit memaksa...hehe)
Postingan tentang Cara Memiliki 2 Akun BBM dalam 1 HP Android ini untuk mengisi tag TIPS n TRIK di Portal Solata disamping itu untuk menstabilkan jumlah pengunjung/pembaca dan rating di hadapan Om Google dan tetap menjadi bagian depan si om dalam hal toraja. Dari pada terlalu panjang lebar membahas sana sini mari lanjutkan tujuan utama tulisan kali ini yaitu Cara Memiliki 2 Akun BBM dalam 1 Smartphone.
Tulisan ini dibagikan tentunya ditujukan untuk hal positif misanya ada yang memiliki bisnis di bidang Online Shop bisa menggunakan 1 akun BBM khusus untuk memperlancar bisnis bukan hal-hal negatif untuk menipu apalagi untuk selingkuh.

*****
Mari simak beberapa fitur kelebihan menggunakan BBM modifikasi yang akan dibagikan kali ini dan tidak dimiliki aplikasi BBM standar.

Full DP (Display Picture)
Beberapa aplikasi BBM yang dibagikan kali ini mempunya kelebihan Full DP sehingga anda tidak perlu memotong/crop foto sampai harus berbentuk kotak segi empat yang panjang sama lebarnya harus sama dan tidak perlu menggunakan aplikasi tambahan khusus untuk menyesuaikan ukuran foto.

Lock Mode/ Menggunakan Password
Kelebihan lain yang dimiliki adalah beberapa aplikasi  menggunakan Lock Key sehingga anda dapat mengamankan BBM anda dengan pasword rahasia untuk menghindari status "BAJAK".

Change Backgroud/Theme
Fitur yang juga menjadi salah satu kelebihan aplikasi ini yang itu anda bisa mengganti background dengan gambar pilihan anda dan tentunya tidak semua dimiliki aplikasi BBM yang akan dibagikan anda tinggal memili aplikasi mana yang akan anda gunakan.
Aplikasi BBM dengan backgroud yang bisa diganti

Tema BBM yang Keren
Kelebihan lain yang anda bisa dapatkan yaitu anda bisa memili tema apa yang akan anda gunakan. Dalam aplikasi BBM ini tersedia berbagai macam tema mulai dari anime, tokoh film, klub bola sampai yang sekarang ini yang lagi trend adalah thema game COC juga ada.

Tema Starwars
Untuk para pecinta COC
Tema Club Bola ARSENAL
Dari beberapa fitur diatas yang menjadi kelebihan BBM modifikasi sebenarnya masih banyak lagi fitur yang menjadi kelebihan BBM modifikasi yang  dimiliki setiap tema aplikasi yang didownload. Selain memiliki kelebihan tentunya aplikasi ini memiliki beberapa kekurangan, yang dimaksud kekurangan disini adalah beberapa penyakit android standar (belum di root ) yang memang sudah menjadi bagian dalam aplikasi smartphone apalagi kalau bukan iklan. Beberapa kali dalam membuka BBM ini kita akan disambut dengan iklan tapi bukan menjadi sebuah masalah karena cukup dengan close (X) maka masalah itu akan selesai.


Selanjutnya setelah menganalisis, menimbang kelebihan dan kekurangan aplikasi ini maka kita akan lanjut ke cara memasang/instal.

1. Klik link Download yang akan dilampirkan pada setiap contoh tema (huruf tebal) di Download Aplikasi BBM Dengan Tema Keren
2. Pilih Download
3. Tunggu sampai aplikasi selesai didownload
4. Pasang/Instal Aplikasi
5. Buka Aplikasi BBM yang sudah di instal
6. Masukkan Nama, Email dan Pasword. Email yang digunakan disini harus berbeda dengan email di aplikasi BBM bawaan apabila ingin memiliki 2 akun BBM. Kalau belum memiliki emai silahkan buat atau klik buat Email.
7. Setelah selesai langkah ke 6 silahkan lanjutkan sampai BBM anda siap digunakan ( Proses loading biasanya cukup lama )
*****

Mungkin cukup sampai disini sedikit trik untuk memilki 2 akun BBM dalam 1 HP Android. Semoga apa yang dishare kali ini bisa memberikan manfaat untuk hal-hal yang positif. Apabila dari tulisan di atas masih ada kekurangan/belum jelas silahkan sampaikan kritik dan saran di kolom komentar atau untuk mendapatkan respon cepat sampaikan melalui email: portalsolata@gmail.com.
Untuk memilih/melihat contoh tema BBM silahkan baca Download Aplikasi BBM Dengan Tema Keren

Salam Portal Solata
Kurre sumanga / Thank You


Trik Solata: Download Aplikasi BBM Dengan Tema Keren


Menyangkut aplikasi BBM sebagai lanjutan dari tulisan sebelumnya tentang trik menggunakan 2 akun BBM dalam 1 HP Android maka dalam tulisan ini akan dibagikan aplikasi BBM modifikasi dengan tema yang keren. Setelah mengetahui tentang pilihan tema aplikasi BBM modifikasi dan kelebihan serta kekurangannya maka Portal Solata menyiapkan link aplikasi bila anda ingin menggunakannya. Ada beberapa tema yang sudah disiapkan lengkap dengan screenshotnya. Semua aplikasi yang akan dibagikan merupakan aplikasi BBM modifikasi clone sehingga anda tidak perlu menghapus aplikasi BBM bawaan.

TEMA KLUB SEPAKBOLA
Untuk pilihan tema klub bola ada beberapa versi BBM yang akan dibagikan yang memiliki fitur yang berbeda-beda.
BBM versi  2.10.0.31


1. Arsenal V 2.10.0.31
Untuk para pecinta klub bola yang berjuluk Meriam London "Arsenal" silahkan download aplikasi BBMnya di http://bit.ly/1Sq6ZvG

2. Liverpool V 2.10.0.31

3. Manchester United V 2.10.0.31

4. Real Madrid Versi 2.11.0.16

5. Barcelona Versi 2.11.0.16


TEMA ANIMASI DAN GAME

1. Dota 2 versi 2.11.0.16

2. Anymous versi 2.11.0.16

3. Superman Is Dead


4. Game COC Versi 2.10.0.35

Itulah beberapa pilihan tema untuk aplikasi BBM modifikasi dengan tema keren yang dibagikan dan bisa anda download dengan mengklik link yang sudah disediakan atau meng copy link ke browser. Mohon maaf apabila gambar screenshot yang sedikit agak kabur karena resolusi yang sedikit dikurangi untuk mempercepat loading artikel ini. Semoga tulisan ini memberikan manfaat apabila ada kritik dan saran mengenai tulisan ini silahkan tinggalkan di kolom komentar atau untuk mendapatkan respon cepat silahkan sampaikan melalui email: portalsolata@gmail.com.
Cara memasang/instal aplikasi silahkan baca Cara Memiliki 2 Akun BBM dalam 1 HP Android
Cara Memiliki 2 Akun BBM dalam 1 HP Android

Copy the BEST Traders and Make Money : http://ow.ly/KNICZ
Cara Memiliki 2 Akun BBM dalam 1 HP Android

Copy the BEST Traders and Make Money : http://ow.ly/KNICZ
Cara Memiliki 2 Akun BBM dalam 1 HP Android

Copy the BEST Traders and Make Money : http://ow.ly/KNICZ
Cara Memiliki 2 Akun BBM dalam 1 HP Android

Copy the BEST Traders and Make Money : http://ow.ly/KNICZ

Salam Portal Solata
Kurre Sumanga / Thank You.


Saturday, 5 March 2016

5 Macam Kuburan Unik di Toraja


Berbicara tentang wisata bertema kematian di dunia ini mungkin tak ada yang lebih menarik dari toraja. ya toraja, tanah yang dijuluki Negerinya Orang Mati yang Hidup. Bisa dikatakan tak ada wisata kematian yang lebih sempurna dari toraja. mulai dari persiapan prosesi upacara adat pemakaman yang melibatkan banyak orang, prosesi upacara rambu solo' yang dilakukan berhari-hari dan menghabiskan biaya sampai miliaran rupiah, proses penguburan yang unik seperti memanjat tebing-tebing untuk memasukkan jenasah kedalam lubang-lubang batu dan jenis-jenis kuburan yang unik mungkin tak akan ditemukan di tempat lain. Sebuah proses panjang kematian di toraja yang menarik untuk disaksikan. Perlu diketahui wisata kematian di toraja tak hanya sampai di acara penguburan masih ada sebuah tradisi unik yang langkah dan sangat menarik. Ma' nene' sebuah tradisi membersihkan dan menganti  pakaian mayat yang sudah bertahun-tahun dikubur. Mungkin sudah sering kita melihat di internet atau sosial media tentang foto mayat yang berdiri dengan berbagai macam judul/Tag mulai dari MAYAT BERJALAN,  MAYAT BERDIRI dan ada juga yang menyebutnya MAYAT BERDASI. Tradisi ini masih dilakukan di beberapa kampung ditoraja sebagai wujud syukur keluarga dan menghargai leluhur yang sudah meninggal.
Mereka Menyebutnya Mayat Berdasi
Terlalu banyak hal-hal unik pada ritual kematian di toraja yang mungkin tak akan habis diceritakan satu-persatu dalam lembaran-lembaran kertas dan berbagai postingan postingan di dunia maya. Pada tulisan kali ini Portal Solata akan membahas tentang kematian di toraja tapi bukan tentang upacara rambu solo yang mahal ataupun mayat berdasi yang membuat buku kuduk berdiri, namun yang akan dibahas adalah tentang tempat penyimpanan mayat atau kuburan tempat berakhirnya prosesi panjang acara rambu solo'.
*****
Mendengar kata "kuburan" mungkin yang akan terbersit dalam pikiran anda adalah sesuatu yang menyeramkan atau arwah - arwah yang gentayangan, tapi itu takkan ada temui di toraja justru kuburan di toraja ramai dengan bule-bule cantik dan wisatawan lokal.
Tidak seperti daerah lain yang hanya memiliki 1 atau 2 jenis kuburan. Toraja sebagai salah satu tempat yang unik memiliki 5 jenis kuburan yang lain dari pada yang lain . Apa sajakah itu???

1. KUBURAN GOA
Tidak seperti daerah lain goa adalah sebuah tempat wisata untuk melihat keindahan stalaktit dan stalagmit tapi berbeda dengan goa di toraja, ketika kita memasuki goa disana kita tidak akan melihat indahnya stalaktit dan stalakmit tapi kita akan disambut dengan peti-peti mayat dan tengkorak tengkorak manusia tentunya dengan suasana yang agak sedikit mistis. Masyarakat toraja mempunyai sebuah tradisi menyimpan mayat di dalam goa entah apa yang menjadi alasannya dan tradisi ini tetap dilakukan sampai sekarang. Kuburan jenis ini banyak di jumpai di toraja seperti di Londa, Tampang Allo Sangalla dan di beberapa tempat lain.
Kuburan Goa di LONDA
Kuburan Goa Tampang Allo di Sangalla'
2. KUBURAN GANTUNG
Salah satu jenis kuburan yang unik dan agak aneh terdengar di telinga yaitu kuburan gantung. Saat kita mendengar kata kuburan gantung mungkin kepala akan sedikit berpikir keras membayangkan bagaimana bentuk dari kuburan gantung. Kuburan gantung adalah cara penguburan dengan cara memasukkan jenasah kedalam erong ( peti khas orang toraja ) kemudian digantungkan di tebing-tebing batu. Ada sebuah kuburan gantung yang di temukan di negara cina yang hampir sama dengan yang ada di toraja namun hingga saat ini belum jelas penyebab kesamaan ini. Kuburan gantung biasanya selalu berdampingan dengan kuburan goa jadi cukup sekali jalan untuk melihat dua jenis kuburan ini, Londa dan Kete Kesu dan Tampangallo bisa menjadi pilihan yang tepat untuk dikunjungi.
Erong yang Berisi Mayat Digantung di Tebing-Tebing Batu
Tau-Tau  di Tebing Batu digantung berdekatan dengan Mayat.
3. KUBURAN BATU "LIANG"
Kuburan ini adalah kuburan yang bisa dibilang sebagai salah satu kuburan yang membutuhkan keahlian khusus untuk membuatnya. Keahlian memahat batu, disinilah kita akan melihat jiwa seni dari pemahat-pemahat batu di toraja. Sebuah batu yang sangat besar akan dipahat  dan dibuat lobang-lobang di sampingnya untuk menyimpan jenasah. Proses yang cukup lama sampai berbulan-bulan untuk membuat sebuah lobang yang berukuran tidak terlalu besar biasanya berukuran sekitar 2X3 meter sampai ukuran yang panjangnya 4 meter. Disamping waktu pembuatan yang lama biaya untuk membayar sipemahat sampai puluhan juta rupiah tergantung dari besar ukuran lobang yang dibuat. Kuburan jenis ini bisa kita jumpai di objek wisata lo'ko mata, lemo dan makam raja-raja sangalla di suaya.
Objek Wisata Kuburan Batu Lo'ko Mata
Proses Pemakaman Salah Satu Keturunan Bangsawan di Suaya
Ketika mengunjungi objek wisata Suaya anda akan menemukan sebuah kuburan di bawah kaki tebing. Itulah sebuah kuburan dari saudara perempuang Puang Laso' Rinding yang bernama Puang Haji Lai Rinding. Puang Haji lai rinding tidak dimakamkan di tebing seperti saudara-saudaranya untuk menghargai ajaran agama dari puang haji lai rinding yang beragama muslim. Sebelum meninggal puang haji lai rinding berpesan agar jenazahnya dibawa kembali ke tanah kelahirannya dan dikuburkan berdampingan dengan saudara-saudaranya.

4. KUBURAN POHON "PASSILLIRAN"
Tak hanya kuburan dari batu, tanah yang memiliki sejuta keunikan ini masih memiliki satu jenis kuburan unik lagi yang mungkin tak akan di temukan dibelahan bumi manapun. Kuburan Pohon.... ya... Kuburan yang terdapat pada sebuah pohon besar yang bernama pohon tarra'. kuburan ini digunakan untuk menguburkan bayi yang meninggal di bawah umur 6 bulan. Mungkin tradisi ini terdengar aneh tapi itulah sebuah tradisi yang sudah dilakukan nenek moyang orang toraja sejak dulu kala. Sebuah pohon tarra yang berukuran besar dan masih tumbuh dilubangi kemudian jenasah dari sang bayi dimasukkan kedalam lubang pohon tersebut dan ditutupi dengan ijuk. Kita dapat menemukan jenis kuburan jenis ini di beberapa tempat di toraja. namun yang paling populer dan mudah di jangkau adalah objek wisata Kambira Baby Grave di kec.Sangalla'.
ObjeK Wisata Kambira Baby Grave


5. KUBURAN PATANE
Kuburan jenis adalah kuburan yang palim umum di toraja sehinga dapat di jumpai dimana-mana. kuburan ini memiliki macam-macam model mulai dari betuk rumah, bentuk tongkonan, atau yang berbentuk seperti peti besar. Yang perlu diketahui bahwa model dan biaya pembuatan dari kuburan ini sangat beragam ada yang sampai menghabiskan biaya sampai miliaran rupiah karena kemewahannya.
Jejeran Kuburan Patane di Kete Kesu

Dari 5 kuburan yang dibahas kali ini mungkin masih ada jenis kuburan lain yang belum sempat dituliskan kedalam postingan kali ini semoga dilain kesempatan dapat dituliskan kembali sesuai dengan saran-saran dan kritik dari pembaca.
 *****

Itulah sedikit gambaran tetang berbagai keunikan kuburan yang ada di toraja yang mungkin tidak akan di tempat lain. Semoga dengan adanya tulisan ini bisa sedikit memberikan gambaran bagi yang belum pernah mengunjungi toraja.

Sampaikan kritik dan saran ke Email: portalsolata@gmail.com
Salam Portal Solata
Kurre Sumanga'/Thank You



Thursday, 25 February 2016

Kampung ala Tana Toraja Juga Ada Di Bontang

Seperti biasa, Minggu menjadi hari libur pekerja kantoran. Dan seperti yang pernah aku katakan, setiap Minggu setidaknya harus membuat satu itinerary kecil-kecilan untuk membunuh rasa bosan yang melanda tiap akhir pekan. Untuk edisi minggu ini, hal yang aku lakukan untuk membunuhnya adalah : Berkunjung ke 'Tana Toraja'

Mungkin sebagian dari kalian berpikir : Buset, Une nih jutawan banget, baru empat bulan kerja udah bisa keliling Indonesia. Liburan aja keluar pulau !
Tapi ini hanya 'mini' Tana Toraja. Letaknya nggak jauh dari tempat kontrakanku di Bontang, hanya sekitar sepuluh menit aja naik motor. Tepatnya di Kanaan Dalam, Kelurahan Gunung Telihan, Bontang. Dimana di Kanaan Dalam mayoritas penghuninya adalah orang Tana Toraja yang bermukim di Bontang, jadinya di Kanaan dengan mudah ditemukan konstruksi rumah Tongkonan dan aura-aura Toraja disana.

Tongkonan di Kanaan Dalam
Memasuki Kampung Tator, mataku tertuju pada tiga Tongkonan yang berdiri di lapangan, tak tahu fungsinya buat apa, aku nekatkan masuk kesana, tentu saja dengan izin warga sekitar. Bersama kawan baru yang baru kukenal dan sama-sama memiliki hobi fotografi (namanya Winda, dia kerja di Pupuk Kaltim, Bontang), kami melangkah mantap memasuki lapangan dengan tiga Tongkonan yang mengelilinginya. Ada satu Tongkonan yang paling besar disana, aku dan Winda pun naik keatasnya untuk mencari spot terbaik di tempat tersebut.
Kepala Kerbau Buatan
Berada diatas Tongkonan, serasa benar-benar di Tana Toraja. Tongkonan itu dipenuhi ukir-ukiran khas Toraja, yang tak kuketahui maknanya seperti apa, dan tentu saja kepala kerbau dengan tanduknya yang mengarah kebelakang menempel di tengah-tengah rumah tersebut. Dalam hati aku berdecak kagum, begitu eksotis dan kaya sekali budaya Indonesiaku. Semoga...kita dapat mempertahankannya dan tidak direbut kepemilikannya oleh bangsa lain.
Serasa di Toraja Asli
Motif Tribal yang Unik ! Saya tak paham maksudnya.
Dengan pengambilan gambar dari sudut-sudut tertentu, maka tak banyak orang tahu kalau sebenarnya berada di Bontang, bukan Tana Toraja. Cukup post di media sosial dengan embel-embel Toraja, semua kawan backpacker pun ngiler, rame komen : "Eh, elu lagi di Toraja Ne? Ngapain? Kapan? Acara apa?"
Kutimpali hanya dengan senyum dan satu kata singkat : "Iya"
"Toraja low budget, maklumlah, backpacker dengan jam kerja yang padat harus kreatif dikit," *untuk kalimat yang ini dilanjutkan dalam hati. Moga-moga ini bukan termasuk unsur penipuan.
Acara foto-foto pun berlangsung seru, motif-motif tribal nan etnik, bisa dijadikan spot yang unik dan super menarik, dan semakin seru dengan iringan anjing menyalak tak henti-henti melihat dua orang asing disana. Ada juga sekawanan anjing yang menghampiri kami dengan muka seram. Wow, acara hunting makin seru dan bikin berdebar-debar !
Setelah puas berfoto ria, kami menuju kuburan Toraja yang unik. Untuk kali ini kuburan buakn seperti di Tator yang asli, dimana mayat bisa berjalan sendiri. Hanya sebuah makam dengan atap berbentuk Tongkonan, dan besar-besar, ada yang sebesar kontrakanku juga, mewah banget !

Makam Toraja, mewah banget !
Hampir setia makam terdapat tongkonan
Sepanjang jalan di Kanaan Dalam, dengan mudahnya kita menemukan kios yang menjajakan daging babi segar dan kepala babi. Tak hanya itu, ada juga separuh tubuh babi yang telah dikuliti digantung di kiosnya. Aku dan Winda bergidik sepanjang jalan, karena itu merupakan pemandangan yang asing bagi kami.

Sumber: 
* Tulisan ini telah diposting di blog www.fraunesia.com oleh penulis Unesia Drajadispa dan diposting kembali oleh Portal Solata dengan tujuan untuk berbagi informasi kepada masyakat kususnya masyarakat toraja.
* Tulisan ini diposting oleh Portal Solata tanpa merubah judul ataupun isi dari tulisan sebelumnya.
* Tulisan asli dapat dibaca di http://www.fraunesia.com/2014/10/kampung-ala-tana-toraja-juga-ada-di.html

 
Salam hormat Portal Solata.
Kurre Sumanga' / Thank You


Friday, 5 February 2016

Yuuk ke Toraja Naik Pesawat...


Toraja sebagai salah satu daerah tujuan wisata di Indonesia tentunya tidak bisa terlepas dari kenyamanan dalam transportasi. Sebagian besar wisatawan yang mengunjungi toraja mengunakan alat transportasi darat seperti bus, jasa travel atau mobil rental. Memang tidak salah menggunakan jasa bus mengingat pelayanan bus jurusan toraja bisa dikatakan sebagai salah satu pelayanan bus terbaik di indonesia atau mungkin bisa dikatakan sebagai pelopor kenyamanan transportasi bus di indonesia. Terkadang banyak orang tidak bisa mengunjungi tanah yang dijuluki sebagai Negerinya Orang Mati yang Hidup karena alasan jarak yang jauh yang harus ditempuh dengan perjalanan yang cukup lama. 

Pesawat di Bandara Pongtiku
Sebagian besar orang yang mengunjungi toraja hanya terpaku dengan transportasi darat dan mungkin tidak banyak orang yang tau dengan penerbangan pesawat yang melayani rute Toraja. Perjalanan dari Toraja ke Makassar atau sebaliknya yang biasa ditempuh dengan transportasi darat/bus selama 8 jam ditempuh hanya kurang lebih 40 menit dengan menggunakan pesawat. Toraja memiliki sebuah bandara yaitu Bandar Udara Pongtiku yang terletak di kecamatan Rantetayo berjarak sekitar 10 km dari kota Makale. Bandara yang memiliki landasan pacu sepajang 900 meter dan lebar 23 meter ini sudah beroperasi sejak tahun 1992 namun krisis ekonomi mengakibatkan bandara ini sempat berhenti beroperasi pada tahun 1999 dan kembali dibuka pada tahun 2000 dengan status Bandara Perintis. 
Bandara Pongtiku saat ini membuka beberapa rute penerbangan seperti Makassar, Mamuju dan Kolaka. Meskipun status bandara perintis bandar udara pongtiku selalu mengutamakan kenyamanan dan keamanan penumpang. Masalah transportasi dari bandara bukan lagi menjadi kendala karena menurut informasi dari Bapak Alex Rudi Nainggolan selaku kepala bandara Pongtiku pihak bandara telah menyiapkan kendaraan yang akan mengantarkan penumpang ke tujuan masing-masing. Semoga dengan adanya tulisan ini bandara yang pernah menjadi kebanggaan masyarakat toraja ini lebih dikenal lagi sembari menunggu selesainya bandara baru yang sementara di bangun di kecamatan menkendek yang diperkirakan baru selesai di tahun 2018. Berikut ini info penerbangan Bandar Udara Pongtiku beserta nomor kontak yang dapat dihubungi untuk menanyakan atau pemesanan tiket pesawat.

1. Makassar - Toraja / AVIASTAR
Selasa & Jumat
Harga Tiket: Dewasa Rp 350.000, Bayi Rp 40.000

2. Toraja - Makassar / AVIASTAR
Selasa & Jumat
Harga Tiket Dewasa: Rp 370.000, Bayi Rp.60.000

3. Mamuju - Toraja / AVIASTAR
Jumat
Harga Tiket: Dewasa Rp 264.000, Bayi: Rp 31.000

4. Toraja - Mamuju / AVIASTAR
Jumat
Harga Tiket: Dewasa Rp: 285.000, Bayi: Rp 50.000

5. Toraja - Kolaka / SUSI AIR
Selasa ( Minggu 1,3,5 ) / Rabu ( Minggu 2,4 )
Harga tiket : Dewasa Rp. 350.000, Bayi: Rp. 40.000

6. Kolaka - Toraja / SUSI AIR
Selasa ( Minggu 1,3,5) / Rabu ( Minggu 2,4 )
Harga Tiket Dewasa Rp. 346.000, Bayi: Rp. 38.000

CP Agen / Pemesanan Tiket
- TORAJA : 082348959515 ( Lasma C )
- MAKASSAR : 081341979015 ( Intan )
- KOLAKA : 085315635888 ( Neneng )
- MAMUJU : 085396151067 (Mimi )

Berikut ini penulis melampirkan beberapa dokumentasi foto Bandar Udara Pongtiku.


Kantor Bandar Udara Pongtiku
Pesawat Aviastar di Bandar Udara Pongtiku
Gubernur Sulsel Syarul Yasin Limpo Saat Turun dari Pesawat Aviastar
Ruang Tunggu Bandara Pongtiku
 Pesawat yang Melayani Penerbangan Bandara Pongtiku
Crew Pesawat dan Pegawai Bandara Pongtiku
Penumpang Yang Baru Tiba di Bandara Pongtiku
Keamanan Tetap Menjadi Prioritas Utama Bandara Pongtiku
Itulah sedikit ulasan tentang info dan jadwal penerbangan Bandar Udara Pongtiku yang kami dapatkan dari beberapa sumber semoga infomasi ini bermanfaat bagi kita semua.
Kurre Sumanga


Sumber Referensi :
- https://id.wikipedia.org/wiki/Bandar_Udara_Pongtiku
- http://www.bumn.go.id/angkasapura1/berita/1907/Pongtiku.Sebagai.Bandara.Komersial
- https://www.facebook.com/bandarudarapongtikutanatoraja